Bro Kali ini Kita Beda

  • Whatsapp
Donny Lumingas (foto: dok)

Catatan Pinggir dari pinggiran : Donny Lumingas

BRO, sepertinya kali ini kita beda soal RI 1 dan RI 2. Itu..Capres dan Cawapres. Kan sudah sepakat kita ga jadi penonton apalagi penggembira. Ini tanggung jawab untuk Repubik Bro..Wuiihh bahasanya..muanncaap.

Bacaan Lainnya

Ya..kita juga punya alasan logis kan, bukan alasan emosional, apalagi alasan logistik. Sama sama juga ga nyaleg..jadi pas konsentrasi Pilpres aja.

Kalu beda pendapatan mah itu dari dulu. Ketahuan tiap ketemu siapa yang pura pura sibuk kalau mau bayar. Biasa aktipis, ada duit ato ga susah ketahuan. Yang gampang ketahuan tu.tuu kalo yang sudah jadi pejabat hehe. Ketemu kita juga sudah beda.

Eh..Bro. Kita sepakati aturan mainnya…tak akan menebar hoax, kebencian. Karena itu sama saja menebar bibit perpecahan bangsa. Cukuplah yang lalu-lalu sahabat kita melakukan itu. Sekarang kita ingatin juga mereka biar sadar ga kesurupan lagi.

Kita aktipis, sudah biasa bertarung, pernah kalah, pernah menang. Sama sama petarung. Ini tensi tinggi Bro. Sportif bro, sportf. Kayak jadi pendukung tim di piala dunia sepak bola. Jatuh bangun, kalah menang, pake nangis lagi. Tapi sportif. Bully membullycuma jadi bumbu penyedap bukan api permusuhan.

Baca juga:  Tabiat Basi di Pesta Rakyat

Timses Prisiden gitu loh..gengsi bro. Bisa masuk tipi, masuk koran lagi. Cuma ga pake lupa diri dan somnong. Tetap juga gak pake darah tinggi ya. Soal strategi, taktik itu urusan masing-masing jangan saling intip apalagi curang.

Kita juga ta”perlu jadi provokator. Masak kita berdemokrasi gaya anak kecil. Coba lihat berapa banyak tu rakyat, sahabat kita yang masih termakan api kebencian gara gara provokator waktu pilkada dan pilpres lalu.

Apalagi tukang berantem. Kalu berantem, cara elegan dong..lewat jalur hukum. Bukan rusak sana sini. Kasihan kan, APBN dan APBD habis  buat perbaiki fasilitas karena berantem.

Utang bisa tambah banyak nanti. Masak cari pemimpin pake berantem. Senyum aja, gitu aja kok repot. Ada undang undang kan, itu pedoman kita.

Eh..satu lagi jangan berjuang hanya karena target jadi komisaris BUMN ya. Ujung ujunga jabatan, lama korupsi juga nanti. Kalu gitu bisa di bilang aktipis proposal.

Nanti aja kita jadi komisaris hasil keringat sendiri, bukan karena jualan sok idealis. Hhmm…memang sih itu sulit terwujud, tapi mimpi kan ga masalah. Belum ada undang undang yang melarang.

Ok ?. Sepakat ?..Sip. Udara bisa panas, esmosi..eh emosi bisa, tapi harus tetap damai ya. Jangan pake caci maki karena itu cuma cocok di kebon binatang. Biar sekarang jamannya masaka pake kompor gas, tapi kita ga usah jadi aktipis tukang kompor.

Baca juga:  Minut harus jadi Kabupaten Progresif

Kawan – kawan kita kelihatan sudah pada tensi tinggi, baperan, sensi..lebay lagi ampunn deh. Jari jarinya mereka makin aktif obral sana, obral sini, jual sana, jual sini. Katanya gitu kalau kader militan. Pendukung tradisional sering lupa pake ratio.

Susah dikritik jagoannya. Padahal sama sama juga masih manusia. Ya biasa ekspektasi yang terlalu tinggi. Padahal jagoannya bukan superman atau superhero. Kasiann deh.

Ahhh…Biar aja mereka. Bro..bro..bisikin sama Jagoanmu dan lingkaran elitnya, jangan pake bayar bayar harga diri rakyat. Apalagi janji janji yang ga ditepati.

Ok. Bro. Sahabat tetap sahabat, keluarga ya keluarga, jangan ada perpecahan itu norak namanya. Di ketawain musuh di seberang kalau gitu. Indonesia selamanya satu.

Beda itu biasa, kan Indonesia lahir dari perbedaan, .Ok Bro, deal ?… eh sebelum resmi bertarung kita ngopi dulu lah. Yang ga ngopi ya minum teh aja….

Kalu sudah ketok palu resmi oleh KaPeU siapa pasangan Jagoan kita,  ngopi bareng dan ngeteh bareng di skors dulu supaya ga di sangka macem-macem. Ada yang lupa..kita ga usah bawa bawa nama aktipis taon sekialn ya. Maluuu..nanti dibilang klaim-klaim lagi.

Bro..bro..ngomong ngomong memang sudah ada ajak gabung di tim pemenangan beloomm. (Penulis adalah mantan Sekjen DPP GMNI/Kepala Biro indoBRITA Media Group Jakarta)

Pos terkait