Menu

Fahri Hamzah Minta Jokowi Belajar Pidato, Ngabalin: Ah Bercanda Itu

  Dibaca : 270 kali
Fahri Hamzah Minta Jokowi Belajar Pidato, Ngabalin: Ah Bercanda Itu
Jokowi dan Ngabalin (foto: dtc)

indoBRITA, Jakarta-Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah meminta Presiden Joko Widodo atau Jokowi belajar berpidato lagi. Politisi asal NTB ini menyampaikan itu  menilai karena arahan Jokowi ke relawan soal berani diajak berantem memecah belah masyarakat.

Namun, istana menganggap pernyataan Fahri guyon belaka.Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin menganggap Fahri Hamzah tak paham soal narasi dan diksi dalam pidato Jokowi, yang intinya–menurut Ngabalin–menyemangati relawan. Bagi Ngabalin, Fahri terlihat lucu seperti sedang bergurau.

“Masak Fahri nggak ngerti itu. Ah, Fahri bercanda itu,’ ucap Ngabalin seperti dilansir dari detik.com, Selasa (7/8/2018).

Pria yang selalu memakai serban putih ini berharap Fahri meneliti dan memahami konteks pidato Jokowi secara utuh. Ia balik meragukan kapasitas Fahri dalam mencerna sesuatu.

Baca juga:  Asian Para Games 2018 Ditutup, Indonesia Peringkat Kelima

“Tanya Fahri, Fahri ngerti narasi, diksi, apa nggak? Coba tanya Fahri, ya. Kalau Fahri ngerti diksi, narasi, coba lihat diksi yang dipakai Pak Jokowi,” sebut Ngabalin.

“Narasi yang dipakai dan diksi, di depannya ada kalimat apa coba, ‘jangan berantem, jangan menyebarkan berita bohong, jangan melawan, jangan ini, jangan itu. Tapi kalau diajak berantem, apa itu’. Baca, dilihat dong narasinya,” katanya.

Ngabalin menyebut pidato Jokowi layaknya arahan seorang panglima ke prajuritnya. Jokowi disebut ingin memberi ketenangan kepada para relawan bahwa dirinya hadir di tengah-tengah ketulusan relawan yang terus berjuang untuknya.

“Itu artinya seruan seorang pemimpin besar, seorang panglima kepada para relawan. Relawan itu kan orang-orang yang waktu dan pikiran, tenaga, dipersembahkan tanpa meminta sedikit pun imbalan. Dengan begitu, maka Pak Jokowi itu ingin menunjukkan kepada para relawan bahwa saya di sini tidak tinggal diam tapi bersama-sama dengan kalian,” ucap Ngabalin.

Baca juga:  Abu Ba’asyir Bebas, Yusril: Presiden Berhak Kesampingkan Aturan Menteri

Soal permintaan agar Jokowi belajar berpidato, Fahri menilai pemimpin harus mampu membangun narasi tentang persatuan. Dia pun menyinggung gaya orasi presiden pertama RI, Sukarno, yang dinilai mampu menyatukan Indonesia, beda dengan Jokowi–menurutnya.

“Pak Jokowi harus mulai pidato sebagai negarawan yang membuat kita semua terpukau. Kegagalan narasi pemerintahan ini dari awal itulah yang merusak bangsa Indonesia,” kata Fahri.  (dtc/adm)

KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional