Kapolda Sulut Jemput 3 Korban Perdagangan Orang di Bandara Samrat

IndoBRITA, MANADO – Kapolda Sulawesi Utara Irjen Pol Mulyatno didampingi Kabid Humas Kombes Pol Jules Abraham Abast, Dirreskrimum Kombes Pol Gani F. Siahaan, Bupati Minut Joune Ganda dan Kapolres Minut AKBP Bambang Yudi Wibowo menjemput 3 orang perempuan, korban tindak pidana perdagangan orang (TPPO) yang tiba di Bandara Sam Ratulangi Manado, Senin (6/12/2021) sore.

Irjen Pol Mulyatno bersyukur, para korban ini bisa kembali lagi ke Manado dengan selamat. “Sebenarnya yang menimpa saudara kita ini adalah kasus kemanusiaan, dimana orang diperdagangkan, dieksploitasi, sehingga kami (Polda Sulut) sangat berempati terutama bagi keluarga korban,” ujarnya.

Bacaan Lainnya
Baca juga:  Wakapolda Sulut Buka Latpraops Pekat Samrat 2021

Ini kata Irjen Pol Mulyatno, adalah kepedulian bersama semua pihak, karena ada laporan dari masyarakat dan Bupati Minut yang sama-sama peduli dan Alhamdulillah dalam waktu kurang lebih 1 minggu, korban berhasil dibawa pulang.

Ditambahkan Kapolres Minut AKBP Bambang Yudi Wibowo, ketiga perempuan ini merupakan korban perdagangan orang yang terjadi pada kurun waktu dari bulan Mei hingga November 2021.

Ketiga korban ini katanya dijemput oleh personel Polres Minut di wilayah Kabupaten Maluku Tenggara Barat, setelah sebelumnya sempat melarikan diri dari sebuah kafe, karena diperlakukan dengan tidak baik.

“Mereka (korban) dijanjikan pekerjaan, setelah dijanjikan pekerjaan kemudian mereka dibiayai bekerja di wilayah Saumlaki dan ternyata disana pekerjaan tidak sesuai dengan yang diharapkan. Kasus ini sementara dalam penyelidikan,” terang AKBP Bambang Yudi Wibowo.

Sementara itu, Pemerintah Kabupaten Minahasa Utara melalui Bupati Joune Ganda mengapresiasi kinerja jajaran Kepolisian dalam mengungkap kasus ini.

Baca juga:  Team Resmob Polsek Maesa Mengamankan Dua Residivis Curanmor Bersama Barang Bukti

“Pemerintah Kabupaten Minahasa Utara beserta seluruh masyarakat Minahasa Utara menyampaikan apresiasi yang luar biasa buat Kepolisian (Polda Sulut dan Polres Minut) yang cepat bergerak atas laporan masyarakat. Kepolisian mampu menyelesaikan minimal ditahap awal membawa korban ke rumahnya bertemu dengan keluarganya dan tentunya kasus ini akan diselidiki lebih lanjut,” ujar Bupati.

Ia juga mengimbau agar warga berhati-hati jangan gampang terpengaruh dengan iming-iming pekerjaan yang belum jelas. “Itu yang perlu diantisipasi, kalau perlu bisa datang langsung ke instansi terkait untuk menanyakan pekerjaan yang dimaksud,” tandas Bupati Joune Ganda.

Turut juga dalam penjemputan di Bandara, para keluarga korban yang tampak sangat terharu bisa kembali berkumpul dengan korban setelah kurang lebih 6 bulan tidak bisa bertemu.(hng)

Pos terkait