Kepala BNPB Bersama Gubernur Olly Bawa Bantuan kepada Warga Terdampak Bencana

indoBRITA, Manado – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI, Letjen TNI Suharyanto S.Sos, M.M, beserta rombongan melihat langsung kondisi terkini pasca banjir dan longsor sekaligus memastikan penanganan tanggap darurat bencana di Kota Manado, Sulawesi Utara (Sulut), Sabtu (28/1/2023).

Setibanya di Manado, Kepala BNPB RI dan rombongan langsung menuju ke kantor Gubernur Sulut dilanjutkan Rakor (Rapat Koordinasi) dengan pihak Pemerintah Provinsi Sulut dan Forkompimda, untuk membahas penanganan darurat bencana serta langkah-langkah menghadapi cuaca ekstrem.

Dalam rakor tersebut Gubernur Sulut Olly Dondokambey, menyampaikan bahwa warga yang terdampak akibat bencana banjir dan longsor sebanyak 313 kepala keluarga (KK) dan 9.382 jiwa, sedangkan dari 313 KK teradapat 63 KK diantaranya berdampak akibat longsor, dan 5 orang meninggal dunia, 1 Balita (anak) dan 4 dewasa/manula.

Menindaklanjuti kejadian tersebut Pemerintah Kota Manado dan Pemerintah Provinsi Sulut telah menyiapkan fasilitas pendukung guna membantu masyarakat yang terkena dampak bencana berupa sekolah dan kantor pemerintah, seperti kantor desa, kantor kelurahan maupun kantor kecamatan termasuk rumah ibadah.

Olly juga mengatakan bahwa, pemerintah daerah bekerja sama dengan TNI-Polri sudah mengupayakan bantuan tanggap darurat sesegera mungkin, termasuk menyiapkan tempat pengungsian beserta fasilitas pendukungnya dan dapur umum.

Kepala BNPB RI Letjen TNI Suharyanto S.Sos, M.M juga menyampaikan bahwa, dalam awal tahun 2023 hingga hari ini, Negara Indonesia sudah mencatat 146 kali bencana alam termasuk di wilayah Sulut, artinya sebagian besar wilayah negara Indonesia berada didaerah yang rawan bencana.

Baca juga:  Hari Anak Internasional bakal Dihelat di Sulut

Ia juga mengatakan, kejadian banjir Manado bukan pertama kali ini terjadi, setiap awal tahun di saat intensitas hujan meningkat Kota Manado selalu terjadi bencana.

“Tentu saja ini menjadi pokok perhatian bersama baik pemerintah daerah, kota maupun kabupaten, agar di tahun 2024 tidak terjadi lagi,” jelasnya.

Dalam kesempatan itu juga Kepala BNPB RI memberikan bantuan Dana Siap Pakai (DSP) untuk Kota Manado sebesar Rp500 juta serta bantuan logistik Rp250 juta dan bantuan perlengkapan berupa 2.000 selimut, 1.000 matras, 1.000 terpal, 25 tenda ukuran 3×4 dan 25 tenda ukuran 4×4.

Selain itu diberikan juga DSP untuk Provinsi Sulut sebesar Rp700 juta, bantuan logistik Rp 300 juta, bantuan perlengkapan berupa 3.000 selimut, 3.000 matras, 3.000 terpal, 50 tenda ukuran 3×4 dan 50 tenda ukuran 4×4.

Kepala BNPB RI juga menyalurkan DSP kepada Pemerintah Kabupaten Sangihe untuk penanganan banjir sebesar Rp500 juta ditambah logistik Rp250 juta, perlengkapan berupa 2.000 selimut, 1.000 matras, 1.000 terpal, 25 tenda ukuran 3×4 dan 25 tenda ukutan 4×4.

Baca juga:  Pemprov Sulut Lakukan Pendataan Pegawai Non-ASN

Usai Rakor, Kepala BNPB RI didampingi pejabat serta Pemerintah Provinsi Sulut dan Forkompimda meninjau lokasi yang terdampak bencana, di perumahan relokasi Pandu, di kampung Molas Lingkungan V Kecamatan Bunaken Barat, di perumahan Lantamal VIII/Manado yang terdampak longsor, selain itu memberikan bantuan sembako kepada masyarakat korban bencana yang di tampung di Aula Korem 131/ Santiago serta meninjau Dapur umum Kodam XIII/ Merdeka di Makorem 131/Santiago yang selama ini mendukung makanan setiap harinya bagi masyarakat yang terdampak bencana.

Turut mendampingi Kepala BNPB RI, Gubernur Sulut Olly Dondokambey, Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB Mayjen TNI Fajar setyawan, S.I.P, Deputi Bid. Log dan peralatan Zaherman Muabezi, S.H, Kapusdantikom Abdul Muhari, Kapusdalops BNPB Bambang Surya Putra, unsur Forkopimda Sulut, Kasdam XIII/Merdeka Brigjen TNI M. Luthfie Beta, S. Sos., M.Si. Kabinda Sulut Brigjen TNI Raymond Marojahan S.E, Ketua DPRD Prov Sulut dr Fransiskus Andi Silangen, Wagub Sulut Drs. Steven Kandouw, Walikota Manado Andrei Angouw, Kasrem 131/Santiago Kolonel Inf Hengki Yuda Setiawan, Asops Lantamal VIII Kolonel laut P. Dwi Yoga, Kadisops Lanud Sam Ratulangi Kol Pnb Ade Fitra serta Dansat Brimob Polda Sulut Kombes Pol Brury S A Putro.(sco/*)

Pos terkait